Pertanian Organik : Pilihan Petani Sayang Lingkungan

Pembangunan di berbagai sektor selalu memunculkan dua sisi, positif dan negatif. Demikian pula di sektor pertanian, lebih-lebih di saat manusia semakin menguasai teknologi yang berorientasi pada hasil yang sebesar-besarnya. Sejarah pertanian dunia mengalami lompatan yang sangat berarti dari pertanian tradisional menuju pertanian modern. Dahulu petani melakukan kegiatan bercocok tanam secara sederhana. Mereka menggunakan cangkul dan bajak untuk mengolah tanah, menebar pupuk kandang untuk menambah unsur hara tanah, menggunakan pestisida alami untuk mengendalikan hama dan penyakit, dll.

Pola pertanian tradisional berubah terutama sejak ditemukannya pestisida sintetis pada awal abad 20. Pestisida sintetis membunuh hama dengan cepat serta memiliki periode pengendalian (residu) yang panjang, mudah dibuat secara masal dan mudah diangkut serta disimpan. Keunggulan –keunggulan tersebut membuat petani dengan cepat melupakan penggunaan pestisida alami.

Penemuan pestisida sintetis berhasil mengantarkan sektor pertanian menuju green revolution ditandai dengan peningkatan hasil panen serta pendapatan petani secara signifikan. Di Indonesia, upaya-upaya untuk mengoptimalkan hasil panen dilakukan melalui program Intensifikasi pertanian (sejak tahun 70-an). Melalui Program Intensifikasi pertanian, pemerintah getol menyarankan para petani untuk menggunakan bibit unggul, melakukan pemupukan (terutama dg pupuk kimia), serta pemberantasan hama dan penyaknit dg pestisida buatan.

Program intensifikasi pertanian dikatakan berhasil, indonesiapun swasembada pangan. Namun tampaknya ada yang terlupa dalam program tersebut tidak diperhatikannya aspek-aspek lingkungan. Maka lingkunganpun menerima berbagai dampak negatif selama digiatkannya program pemerintah tersebut. Beberapa dampak negatif tersebut, sebagai berikut:

1. Dampak Pemilihan Bibit Unggul
Untuk mengoptimalkan hasil panen penyuluh giat menyarankan penggunaan bibit unggul. Jenis tanaman yang dipilih praktis hanya jenis-jenis yang menguntungkan secara ekonomis. Bahkan kemudian dilakukan pemuliaan tanaman untuk mendapatkan sifat-sifat tanaman yang sesuai dengan keinginan manusia. Jenis-jenis lokal dan jenis tanaman yang dipandang kurang menguntungkan semakin dilupakan. Semakin lama jenis-jenis tersebut terancam kepunahan. Ini adalah ancaman serius terhadap keanekaragaman hayati.

2. Dampak Penggunaan Pupuk Kimia Buatan
Untuk memacu pertumbuhan tanaman, perlu ketersediaan unsur hara yang cukup di dalam tanah. Karenanya ditambahkan pupuk ke dalam tanah. Mulanya petani cukup memberikan pupuk kandang, namun kemudian lebih disukai untuk menambahkan pupuk kimia buatan, karena pupuk kimia buatan mengandung uncur hara lengkap baik makro maupun mikro. Pengaplikasian pupuk kimia secara terus-menerus ke dalam tanah ternyata merubah struktur tanah. Tanah yang tadinya remah, setelah mendapat perlakuan dengan pupuk kimia terus-menerus kemudian menjadi keras.

3. Dampak Penggunaan Pestisida
Penggunaan pestisida buatan bagaikan pisau bermata dua. Di satu sisi pestisida sintetis telah mampu membantu manusia melawan berbagai hama dan penyakit tanaman, sehingga kehilangan investasi akibat gagal panen karena serangan hama dan penyakit dapat dihindarkan.
Di sisi lain penggunaan pestisida sintetis secara besar-besaran ternyata menimbulkan sederet dmpak negatif terhadap lingkungan dan pada akhirnya juga kerugian terhadap manusia.
1. Pencemaran air dan tanah
2. Berkurangnya keefektifan pestisida sintetis
3. Matinya musuh alami hama tanaman
4. Matinya organisme yang berguna
5. Serangan hama sekunder

PERTANIAN ORGANIK : SEBUAH SOLUSI BIJAK

Di tengah berbagai permasalahan diatas, muncullah tren pertanian organik. Meski sebenarnya, dalam sejarah pertanian, pertanian organik bukan barang baru. Pertanian Organik di Indonesia dikenal sekitar tahun 90-an. Munculnya tren pertanian organik didorong kesedaran manusia untuk mengkonsumsi bahan makanan yang bebas dari bahan berbahaya termasuk residu pestisida. Tren ini juga didorong kesadaran masyarakat akan kelestarian lingkungannya.

Pertanian organik merupakan cara bercocok tanam ramah lingkungan, ciri utama pertanian organik adalah penggunaan varietas lokal diikuti pemupukan dengan pupuk organik serta pengendalian hama juga dengan pestisida alami.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s