TB RESISTEN OBAT: Bisa Dicegah dan Diobati, Kok!

“Indonesia Hadapi Ancaman TB, demikian judul berita yang saya baca di sebuah portal berita dalam negeri beberapa waktu lalu. Membaca judul tersebut yang ada dalam pikiran saya adalah. Ah, masa iya? Ih, serem banget! Sebenarnya masih bisa dicegah enggak ya? Bisa diobatikah?

Lalu sayapun browsing untuk mengetahui lebih lanjut kebenaran hal tersebut. Ternyata, Indonesia adalah negara ke 8 dari 27 negara dengan TB-MDR terbanyak. Wah, jelas ini tantangan yang tidak main-main, ya.

Tuberkulosisadalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menyebar dari orang ke orang melalui udara. Terkadang bakteri TB menjadi resisten terhadap OAT (obat anti) TB. Ini berarti bahwa obat tidak bisa lagi membunuh bakteri tersebut.

Apa sih TB Resisten Obat?

0_TB kebal obat

TB resisten obat adalah penyakit TB yang disebabkan mycobacterium tuberculosis yang sudah mengalami kekebalan terhadap OAT. Artinya, obat tersebut tak lagi dapat membunuh kuman penyebab penyakitnya .TB MDR resisten terhadap 2 OAT paling poten INH dan Rifampisin secara bersamaan atau disertai resisten pula terhadap OAT lini pertama lainnya yaitu, etambutol, streptomisin, pirazinamid.

Mengapa ini bisa terjadi? Ceritanya begini, TB resisten bisa terjadi akibat pengobatan TB yang tidak tepat atau tidak standar. Misalnya akibat pasien tidak meminum obat dengan disiplin atau menghentikan pengobatan sebelum saatnya. Bisa pula akibat petugas kesehatan memberikan obat kurang tepat, misalnya paduannya, dosis dan lama pengobatan.

Ada TB MDR ada pula TB XDR, apa lagi ini?
Extensively drug-resistant tuberculosis TB( TB-XDR ) yang resistan terhadap obat secara luas adalah jenis langka TB MDR yang resisten terhadap isoniazid dan rifampisin , ditambah fluorokuinolon apapun dan setidaknya salah satu dari tiga injeksi obat lini kedua ( yaitu , amikasin , kanamisin , atau kapreomisin ) .

Karena XDR TB resistan terhadap obat TB yang paling ampuh, pilihan yang tersisa adalah pengobatan yang jauh kurang efektif. XDR TB menjadi perhatian khusus bagi orang-orang dengan infeksi HIV atau kondisi lain yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Penyebab dan Penularannya
Lalu, Apa Penyebabnya?
• Terlambatnya diagnosis dan isolasi.
• Penggunaan paduan obat yang tidak tepat, misalnya saja: pengobatan awal yang tidak adekwat, pengobatan yang tidak lengkap,modifikasi obat yang tidak tepat, penambahan satu obat pada kegagalan pengobatan,penggunaan kemoprofilaksis yang tidak tepat,
• Kurang patuh dan pengobatan tidak lengkap
• Gagal mengisolasi penderita MDR TB
• Pelaksanaan DOTS yang kurang baik
• Kurangnya pengetahuan tentang TB
• Obat kurang berkualitas

Penularannya sama dengan TB pada umumnya, pasien TB MDR/XDR dapat menularkan kuman resisten terhadap orang lain. TB MDR menular melalui udara dari satu orang ke orang lain. Bakteri kebal obat ini dimasukkan ke udara ketika orang dengan penyakit TBC paru-paru atau tenggorokan batuk, bersin , berbicara , atau bernyanyi . Orang-orang terdekat dapat menghirup bakteri ini dan menjadi terinfeksi .

Risikonya apa jika terkena?
Jika seseorang terlanjur terkena TB resisten, apa sajakah risikonya?
Yang, jelas, karena kumannya sudah menjadi sangat kuat dan superbandel, pengobatan menjadi lebih lama. Tak cukup waktu enam bulan, namun mesti 18-24 bulan. Ini tentu bukan waktu yang singkat ya. Makanya pasien TB khususnya TB resisten membutuhkan support yang luar biasa dari sekitarnya.

Lalu, Obat untuk membasmi si superbandel ini juga lebih mahal. Kurang lebih 100 kali lipat biaya pengobatan TB biasa. Pengobatan lebih sulit, paduannya lebih rumit, jumlah obat lebih banyak. Dan, efek samping pengobatan menjadi lebih berat.

Siapa Yang Berisiko ?
Semua orang memiliki risiko TB resisten obat, namun ini lebih sering terjadi pada:
• Penderita TB yang tidak melakukan pengobatan secara teratur sesuai anjuran petugas
• Sakit TB yang berulang
• Berasal dari daerah yg mempunyai bebant TB resisten obat, yang tinggi
• Kontak erat dengan Penderita TB MDR

Bagaimana mencegah?
Sejatinya, pencegahan ini adalah upaya utama dalam pengendalian TB resisten obat. Cara terpenting untuk mencegah penyebaran TB yang resisten terhadap obat adalah dengan mengkonsumsi semua obat TB persis seperti yang dianjurkan oleh petugas kesehatan . Tidak boleh ada dosis dilewatkan, pengobatan tidak boleh dihentikan lebih awal .

Pasien atau PMO (Pengawas Minum Obat) harus segera memberitahukan dokter atau petugas kesehatan jika terjadi efek samping pengobatan, atau jika mereka mengalami kesulitan meminum obat. Dengan demikian dapat dijamin pengobatan dapat berkesinambungan.

Fasilitas pelayanan kesehatan dapat membantu mencegah TB yang resistan terhadap obat dengan cepat mendiagnosa kasus , mengikuti pedoman pengobatan yang dianjurkan , memonitor respons pasien terhadap pengobatan , dan memastikan terapi selesai atau pasien telah sembuh sempurna sebelum benar-benar menghentikan pengobatan.

Cara lain untuk mencegah mendapatkan TB yang resistan terhadap obat adalah dengan cara menghindari paparan pasien TB yang resisten terhadap obat yang dikenal di tempat-tempat tertutup atau ramai seperti rumah sakit, penjara, atau tempat penampungan tunawisma.

Adakah Harapan Sembuh?
Jawabannya mantap: ADA! Peluang kesembuhan pengobatan TB MDR berkisar 60-70 persen, Memang sih, masih lebih rendah dari TB biasa yang bisa mencapai di atas 90 persen. kesembuhan TB XDR juga tak setinggi TB MDR.

Secara global, angka kesembuhan TB XDR adalah 40-50 persen, tergantung seberapa berat penyakitnya, status kekebalan tubuh, serta berapa banyak obat antituberkulosis lini pertama dan kedua yang sudah tak bisa lagi digunakan. Di Indonesia, angka yang ada sekarang, kesembuhannya mencapai sekitar 60 persen. Dan angka ini bukan tak mungkin masih dapat ditingkatkan kan?

0_Mengobati TB Resisten

Lalu bagaimana TB MDR diobati? Pasien tuberkulosis yang disebabkan kuman resisten obat (khususnya MDR) seharusnya diobati dengan paduan obat khusus yang mengandung obat anti tuberkulosis lini kedua.

Paling tidak harus digunakan empat obat yg masih efektif dan pengobatan harus diberikan paling sedikit 18 bulan. Dan harus dipastikan kepatuhan pasien terhadap pengobatan.

Dimana bisa mengobati TB MDR?
Di Indonesia sudah tersedia Rumah Sakit rujukan pengobatan TB Resisten yang sudah relatif menjangkau hampir semua daerah. Berikut ini daftar beberapa Rumah Sakit di beberapa kota di Indonesia yang merupakan RS rujukan pengobatan TB MDR.
1. Sumatera Utara
RS Adam Malik
2. Sumatera Barat
RS Achmad Muchtar
3. Riau
RS Arifin Achmad
4. Bangka Belitunga
RS Depati Hamzah, Pangkal Pinang
5. DKI Jakarta
RS Persahabatan
6. Jawa Barat
RSUD Hasan Sadikin, Bandung
7. Jawa Tengah
RS Moewardi, Surakarta
8. Yogyakarta
RS dr Sardjito
9. Jawa Timur,
RS dr Sutomo, Surabaya
10. Jawa Timur
RS Syaiful Anwar, Malang
11. Bali
RS Sanglah
12. Sulawesi Selatan
RSUD Labuang Baji, Makassar
13. Papua
RSUD Dok II Jayapura

Apa Yang Bisa Kita Lakukan?
Upaya pencegahan dan pengobatan terhadap TB Resisten mutlak harus didukung semua komponen masyarakat. Bukan hanya pasien dan keluarganya atau pemerintah dengan berbagai program pengendalian TB nya.
Kita semua dapat berkontribusi positif lho, didalamnya. Apa saja yang bisa kita lakukan untuk mencegah dan mengatasi TB, khususnya TB Resisten?
• Jika menemukan seseorang, teman, tetangga atau kerabat menunjukkan gejala TB, segera anjurkan untuk mendapatkan pemeriksaan di fasilitas kesehatan terdekat. Deteksi dini terhadap kasus TB adalah salah satu kunci keberhasilan pengendalian TB.
• Saat mengetahui ada orang yang sudah terdiagnosa TB di sekitar kita, berikan dukungan, berikan semangat agar dia dapat berobat hingga benar-benar sembuh dan kuman tak sampai menjadi kuman resisten
• Kuman TB ada dimana-mana, tetapi saat kekebalan tubuh kita baik, ia tak mampu membuat kita sakit. Maka, jaga pola hidup secara keseluruhan: pola makan yang baik, cukup istirahat, manajemen stres, olah raga dan selalu berpikir positif. Keseluruhan faktor tersebut dapat mendukung tubuh kita untuk mencapai kekebalan tubuh yang optimal.
• Jangan lupakan faktor lingkungan, ingat kuman TB tak mampu bertahan dalam lingkungan berlimpah sinar matahari. Maka upayakan rumah dan lingkungan kita mendapatkan cukup sinar matahari.
• Sebarkan informasi! Informasi yang benar dan proporsional tentang TB masih sangat dibutuhkan di masyarakat kita. Walau kita bukan seseorang berlatar medis, kita bisa kok ikut mensosislisasikan informasi-informasi penting tentang TB, misalnya lewat :
o Pertemuan PKK atau pengajian Ibu-ibu di lingkungan kita
o Share link-link yang mengandung informasi tentang TB di
sosmed, misalnya link yang ada di bawah
o Menulis tentang TB di media massa
o Lomba blog ini juga salah satu upaya berkontribusi dalam
menginformasikan TB seluas-luasnya, Lho!

Nah, teman sampai di sini bisa kita simpulkan, bahwa TB Resisten memang tantangan yang sangat berarti dalam dunia kesehatan khususnya dalam pengendalian TB, tak hanya di Indonesia namun pula secara internasional. Namun, nyatanya peluang kesembuhan masih cukup terbuka. Upaya pencegahan pun dapat dilakukan. Dan, dengan perkembangan dunia medis juga political will dari pemerintah, rasanya pencegahan TB Resisten serta peluang kesembuhan pasien TB Resisten masih sangat memungkinkan untuk ditingkatkan. Yuk kita semua berkontribusi positif 

Referensi:
www,ppti.info/2010/07/mekanisme-dan-diagnosis-multidrug,html
www,tbindonesia.or.id
www,stoptbindonesia.org
www,depkes.go.id
www,pppl.kemkes.go.id
www,cdc.gov
www,who.org
Nawas, Arifin. PENATALAKSANAAN TB MDR, DAN STRATEGI DOTS PLUS, Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi,FKUI-RSUP Persahabatan Jakarta

Komik dibuat menggunakan ToonDoo
=============================================================

17 tanggapan untuk “TB RESISTEN OBAT: Bisa Dicegah dan Diobati, Kok!

  1. TB resisten obat emang mengerikan. Tapi, separah apa pun, untungnya kini bisa diobati. Semoga dengan banyaknya info seperti ini, para penderita TB bisa sembuh sampai tuntas…

    Suka

  2. Betul Mak Nia, pada akhirnya memang semua penyakit akan ada obatnya🙂 Terimakasih terimakasih telah berkunjung:)

    Suka

  3. Aamiin…aamiin. Makasih. Mak Indah Juga, selamat menikmati NYC yaaaak…. smoga sehat dan sukses selalu🙂

    Suka

  4. baru ngehh kalo wayae pengumuman, lg berjibaku yg nulis TB hiv soale. ha..ha… Maturnuwun ya….. ntar aku cari infonya ya mbak. kemarin blm dpt brp ama wktnya

    Suka

  5. Ha…ha…iya..setuju. Susah juga! Saya biasanya ngedraft hingg seminggu bahkan lebih. Maklum blogger nubi saya mah… Terimakasih ya Mas Adi🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s